Kendalikan Inflansi, Pemkot Serang Siapkan Rp25,6 Miliar

Pemkot Serang
SAMBUTAN: Sekda Kota Serang Nanang Saefudin saat memberikan sambutannya di acara Pemkot Serang tidak lama ini. (PEMKOT SERANG FOR BANTEN EKSPRES)

SERANG — Sekretaris Daerah Kota Serang Nanang Saefudin mengungkapkan tahun ini Pemkot Serang menyiapkan anggaran sebesar Rp25,6 miliar untuk pengendalian infalsi di Kota Serang.

“Secara keseluruhan untuk intervensi (Inflasi) anggaran di APBD Kota Serang itu sebesar Rp25,6 miliar,” katanya, Minggu (14/1).

Bacaan Lainnya

Pemkot Serang, kata Nanang, akan lebih hati-hati dan selektif dalam penggunaan anggaran tersebut, sehingga seluruh program terfokus pada penanganan inflasi. Jangan sampai lebih banyak surat perintah perjalanan dinas (SPPD) dibandingkan dengan kebermanfaatan di masyarakat.

“Dari anggaran itu, saya akan lihat program dan kegiatannya apa saja. Jangan-jangan nanti yang banyak malah SPPD. Jadi, harus outcome oriented. Artinya, betul-betul anggaran sebesar Rp25,6 miliar itu dirasakan manfaatnya oleh masyarakat,” ujarnya.

Pemerintah Kota Serang, kata Nanang, akan fokus terhadap stabilitasi harga kebutuhan pokok dan pemantauan harga di sejumlah pasar tradisional, khususnya Pasar Induk Rau.

“Hal itu berkenaan dengan instruksi Pemerintah Pusat dalam pengendalian angka inflasi di daerah, termasuk Kota Serang yang kini berada di 2,11 persen,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Serang Ina Linawati mengatakan, Pemkot Serang telah melakukan pemetaan dan pengalokasian anggaran untuk pengendalian inflasi tahun 2024. Termasuk dengan sejumlah program serta kegiatan, hingga kebijakan yang mengarah ke dalam kestabilan harga kebutuhan bahan pokok.

“Untuk pemetaannya sendiri, kami punya empat strategi, enam kebijakan, dan sebelas fokus pembangunan. Terutama pengendalian inflasi di daerah yang menjadi fokus kami,” katanya.

Bahkan, tahun ini Pemkot Serang akan lebih fokus terhadap program-program yang menyentuh langsung ke pedagang dan masyarakat untuk memantau harga kebutuhan pokok yang berpengaruh terhadap inflasi.

“Prioritasnya tentu pada operasi pasar, pemantauan harga, pengendalian harga, kelancaran distribusi dan ketersediaan pasokan,” ujarnya.

Pada pertengahan Januari 2024 ini Bappeda akan mengundang sejumlah pihak terkait untuk membahas Reformasi Birokrasi (RB) Tematik. Melalaui ‘Forum Group Discussion’ (FGD) untuk menyusun strategi dalam berbagai sisi di daerah.

“Tapi, fokus utamanya adalah inflasi. Jadi nanti, pertengahan bulan januari, Bappeda akan mengadakan FGD sebagai rencana aksi RB tematik. Salah satunya pengendalian inflasi yang akan menjadi fokus pembahasan dalam diskusi tersebut,” tuturnya.

Sebenarnya, kata Ina, Pemkot Serang telah menetapkan kebijakan terkait pengendalian inflasi melalui Peraturan Wali Kota (Perwal) nomor 7 tahun 2023 lalu. Sebagai bukti komitmen daerah dalam menanggulangi sekaligus mengendalikan stabilitas harga yang berujung pada inflasi.

“Jadi, sebagai dasar hukum, Kota Serang sudah menetapkan Perwal peta jalan pengendalian inflasi daerah tahun 2023 sampai 2024, melalui Perwal nomor 7 tahun 2023,” ujarnya. (dan/and)

Cek artikel bantenekspres.co.id yang Anda minati di: Google News

Pos terkait