Rumah Bukan Tolok Ukur Masyarakat Miskin, Bisa Saja Tinggal di Rumah Bagus Tapi Bukan Rumahnya

Dede Damyati
Dede Damyati, Korkab Tangerang Pendamping PKH.

TANGERANG — Kondisi rumah tidak bisa dijadikan satu-satunya tolok ukur, untuk menentukan seorang masyarakat miskin atau tidaknya.

Demikian dikatakan Koordinator Kabupaten (Korkab) Tangerang Pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) Dede Damyati kepada wartawan BANTENEKSPRES.CO.ID, Minggu (24/3/2024).

Bacaan Lainnya

“Sebab, bisa saja ada seorang masyarakat yang tinggal di rumah bagus. Tapi itu bukan rumah dia. Melainkan rumah saudaranya atau orang lain. Dia hanya numpang,” kata pria yang akrab disapa Adam dengan nada rendah.

BACA JUGA: 2.866 KPM Terima Bansos Rp300 Ribu, Ini Lokasinya

Menurut Adam, tolok ukur untuk memastikan seorang masyarakat layak menerima bantuan sosial antara lain, Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Sembako atau yang lainnya, juga perlu memperhatikan pendapatannya.

“Misalkan, ada seorang masyarakat tinggal di rumah yang layak huni tapi rumah itu bukan punya dia atau numpang. Bahkan, kerjanya serabutan atau nganggur, nah masyarakat seperti ini juga layak dibantu,” ucapnya.

Cek artikel bantenekspres.co.id yang Anda minati di: Google News

Pos terkait