BP JAMSOSTEK Targetkan 1,99 Juta Tenaga Kerja Aktif

Deputi Direktur BP JAMSOSTEK Kanwil Banten Yasaruddin.

SERANG – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BP JAMSOSTEK) Kantor Wilayah (Kanwil) Banten pada tahun 2022 menargetkan tenaga kerja yang aktif membayar iuran bisa mencapai 1,99 juta tenaga kerja. Target tersebut optimis tercapai dengan beberapa upaya termasuk juga bantuan dari Pemerintah Daerah.
Deputi Direktur BP JAMSOSTEK Kanwil Banten, Yasaruddin mengatakan, dari total target tenaga kerja yang aktif membayar iuran, terdiri dari pekerja penerima upah atau formal sebanyak 1.615.887, dan peserta bukan penerima upah (BPU) atau sektor informal sebanyak 380.828. target tersebut tentunya lebih tinggi dibandingkan dengan tahun sebelumnya.
“Kalau tahun lalu itu untuk sektor formal 1.424.622 dan sektor informal 299.546. Jadi kalau total target itu, pekerja yang aktif membayar iuran harus sebanyak itu,” katanya saat ditemui di ruang kerjanya, Rabu (16/2).
Ia menjelaskan, pihaknya memiliki dua strategi untuk meningkatkan tenaga kerja yang aktif iuran, mulai dari secara internal dan eksternal. Secara internal akan dilihat dari perusahaan yang terdaftar terkini. “Sementara kalau untuk eksternal kita lihat dari potensi, misalnya potensi tenaga kerja di Banten sekarang ini seperti apa,” ujarnya.
Menurut Yasaruddin, potensi tenaga kerja di Banten cukup besar, berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) tenaga kerja di Banten mencapai hingga 5 jutaan, sementara yang baru menjadi peserta BP JAMSOSTEK mencapai 1,8 juta. “Artinya masih ada potensi yang cukup besar seharusnya, memang berdasarkan jumlah tenaga kerja BPU lebih banyak dibandingkan penerima upah,” terangnya.
Sementara, tidak semua BPU mampu untuk membayarkan iuran di BP JAMSOSTEK. Maka dari itu dibutuhkan support atau dukungan dari Pemerintah Daerah baik Provinsi, maupun kabupaten/kota yang ada di Provinsi Banten. “Karena BPU ini ada yang punya kekuatan ekonomi, dan ada juga yang tidak bisa membayar iuran, itu tenaga kerja rentan sebutannya,” ungkapnya.
Bahkan ia mengaku, dari kelompok tenaga kerja rentan baru ada sekitar 9 persen yang sudah terdaftar menjadi peserta BP JAMSOSTEK, sementara 91 persennya masih menjadi potensi. “Jadi ada 91 persen yang terbuka atau berpotensi. Makanya ini perlu dukungan, dan memang bukan hanya dari Pemerintah Daerah saja, melainkan juga perusahaan untuk membantu tenaga kerja rentan,” paparnya. (mam/and)

Cek artikel bantenekspres.co.id yang Anda minati di: Google News

Pos terkait